Odontectomy – Operasi Gigi Geraham Bungsu

Dalam 27 tahun hidup, sepertinya gw hampir ga pernah sakit gigi, kecuali waktu kecil setelah cabut gigi. Gigi gw pun termausk yang lumayan rapi, ga berantakan atau ada gingsul (lumayan banyak yang puji juga), dua hal tersebut membuat gw males banget ke dokter gigi karena mikir nya “Ah ngapain sih toh gigi nya sehat-sehat aja”. Baru mulai ke dokter gigi lagi ketika gw mulai kerja, itupun hanya scaling aja yang notabe nya juam setahun sekali. Bahkan ketika teman-teman seumuran gw ngeributin sakit gigi karena tumbuh Geraham Bungsu, gw masih santai-santai aja.

Sampai sekitar tiga minggu lalu, gw tiba-tiba sakit gigi. Bukan sakit gigi yang super sakit gitu sih, masih tolerable, cuma agak mengganggu aja sih. Sumber sakit nya dari gusi sebelah kiri bawah. Pas ngecek sendiri, lho kok seperti ada gigi mau numbuh. Kena juga deh ngerasain yang nama nya tumbuh Geraham Bungsu. Okelah mari ke dokter gigi dan buat appointment ke Oktri Manessa Dental Clinic.

 

Pra – Odontectomy

Kali ini di handle oleh drg. Vandra Setiawan. Sempet ngira dokter nya cewek, udah siap-siap mau bilang “Selamat sore Bu Dokter” eh ternayata dokter nya cowok (maapin saya ya Dok). Setelah konsul dan diperiksa, datanglah kalimat yang ga pengen gw denger “Gigi geraham kiri bawah harus dioperasi. Tiga gigi berlubang. Dua gigi geraham atas kiri-kanan harus dicabut. Satu graham rusak juga harus dicabut” LHO KOK BANYAKKKKKK?????? kayaknya sakit nya ga seberapa deh huft, panik panik panik. “Tapi nanti di rontgen dulu aja ya biar kelihatan jelas, sekarang dibersihkan dulu ya” okelah Dok oke terserah, kebetulan memang bertepatan dengan jadwal scaling. “Mau sekalian ditambal ga? Ada tiga gigi yang berlubang” okelah Dok oke terserah, tambal aja semuaaaaaaaa sekalian tambal rekening saya juga boleh (LAH??). “Mau jenis tambalan yang mana? Kalau yang ini bla bla bla, harga nya sekian sekian. Kalau yang itu bla bla bla, harga nya sekian sekian…..” Duhhhhh ga ngertiii, udah aja minta yang paling bagus pokoknya, asal jangan ditambal pakai semen ya. Setelah tambal apakah sudah selesai? Oh tentu saja belummmm. “Jadi dicabut ga gigi nya?” nah ini nih bagian yang gw ga suka : CABUT GIGI. Pernah taruma karena waktu kecil cabut gigi di sekolahan cuma dikasih kapas dan alkohol di gigi yang mau dicabut, terus dicabut deh pake semacam tang. Jangan tanya sakitnya kaya apa dan darah nya sebanyak apa, pfffttttt. Jadi kali ini satu gigi dulu aja ya Dok yang dicabut, saya ga mau jadi anak ompong. Karena gigi yang dicabut bukan gigi sehat, jadi ktnya lebih gampang. Suntik-suntik gusi di beberapa titik supaya kebal, tarik gigi nya, kelar deh. Selesai juga treatment gw hari itu. Dikasih obat, dikasih surat pengantar untuk rontgen, dikasih wejangan ga boleh ini itu, dan ga lupa juga dikasih kwitansi untuk dibayar. Bagian bayar membayar ini memang paling ga enak, ga ada dua jam di dokter gigi tapi biaya nya bisalah buat beli Kate Spade huahahahaha.

==========

Besoknya gw langsung rontgen panoramic, hasilnya langsung jadi cukup tunggu 15 menit aja. Dan TADAAAAAAAAAAA, beginilah hasil rontgen panoramic gw :hasil rontgen

Ternyata gigi gw ga bagus-bagus banget hikssss. Dan ada satu geraham yang numbuh nya horizontal di bawah gusi. Kalau dihitung-htung sih gigi gw sudah lengkap ada 32 (minus 1 dicabut), semua geraham nya juga sudah numbuh. Tapi sayang nya satu geraham numbuh hanya muncul setengah, satu nya lagi malah tiduran tuh di bawah gusi, mungkin dia terlalu lelah dan malas untuk tumbuh ke atas. Gigi geraham yang tiduran itu disebut Impaksi Horizontal.  Dan fix 100% harus dihilangkan dengan cara bedah minor. Googling sana-sini tentang Impaksi Horizontal kok serem banget yaaaa. Mulai dari cara operasi nya sampai sakit setelah operasi. Ughhhh mulai takut. Bismillah ajadeh, mari kita bikin appointment lagi dengan drg. Vandra Setiawan

==========

Pertemuan kedua, kali ini agenda nya bacain hasil rontgen (duileh ada agenda, macam meeting sama client). “Empat gigi ya harus dicabut. Satu geraham bawah kiri-kanan harus dioperasi. Satu geraham atas kiri-kanan tanpa operasi, cabut komplikasi”. Lho kok yang atas harus dicabut juga? Sepertinya sehat-sehat aja, sudah numbuh sempurna juga kan, ga seperti yang bawah. “Karena numbuh nya miring, bisa mengganggu gigi-gigi sebelah nya. Lalu karena nanti yang di bawah gigi nya mau diambil, jadi gigi atas nya ga ada pasangan nya bla bla bla bla bla….” Ternyata bukan manusia aja yang diciptakan berpasangan, gigi pun demikian. Tapi sedih nya si gigi ini kalau ada pasangan nya harus dibuang, kasian ya 😦

Kalau baca-baca artikel, geraham bungsu yang terkena impaksi ini memang lebih banyak mudharat nya daripada manfaat nya. Gigi geraham bungsu yg impaksi dapat membuat syaraf terjepit dan timbul gejala fisik yang dirasakan diluar dari rasa sakit pada gigi. sakit ini dapat berupa migren, pegal di tulang leher hingga tengkuk, telinga terasa panas dan berdengung, sakit pada tenggorokan (sakit untuk menelan) dan yang lainnya. Pantesan beberapa tahun belakangan ini sering banget migren, mungkin salah satu penyebab nya gara-gara si gigi ini.

Hari itu gw langsung cabut gigi geraham atas dua (belagu ya, udah berani ceritanya). Sempet ditanya dokter nya, yakin ga langsung cabut dua? karena ini posisi nya kiri-kanan jadi harus siap-siap makan yang lunak setelah nya. Yakin deh Dok yakin, siap lahir batin juga pokoknya. Cabut gigi kali ini sepertinya lebih susah dibandingin sebelum nya. Coba pakai alat pertama, ga berhasil. Sampai dokternya pindah-pindah posisi, ganti alat-alat lagi (ga tau apa nama nya), ditarik-tarik gigi nya baru deh berhasil. Sepertinya jadi dokter gigi itu harus punya tenaga yang kuat ya buat narik-narik gigi pasien nya hahahaha.

Selesai. Kali ini cuma cabut, karena kalau mau operasi ga bisa sama dia, harus ke dokter specialist bedah mulut yang hanya praktek di akhir pekan. Kembali dikasih obat, wejangan ini ga boleh ini-itu, dan tentu saja kwitansi pembayaran hahahaha. Fix jadi anak ompong dalam waktu lima hari total 3 gigi yang dicabut.

Btw, drg. Vandra Setiawan ini hebat lho. Biasanya efek cabut gigi itu bengkak, sakit setelah bius nya hilang bahkan ada yang sampai pendarahan. Tapi dua kali cabut gigi sama dia, ga ada tuh efek-efek nya, sama sekali ga sakit dan ga bengkak. Ya paling cuma ga bisa pake lipstick aja pas bibir masih kebas (PENTING!!). Lain kali kalau mau cabut gigi ga usah pake lipstick lah sist, selain akan luntur-luntur kasian juga sarung tangan dokter nya jadi kotor kena lipstick (maapkan ya Dok maapkan).

==========

Odontectomy

Hari yang (tidak) dinanti-nantikan pun tiba. Tadinya sempet mikir mau operasi bius total ajalah sekalian, tapi kok mahal banget yaaaa dan sial nya ga dicover asuransi walaupun masuk kategori rawat inap pfffttt. Kali ini yang menangani operasi adalah drg. Aries Teguh Irianto, Sp. Bm, MARS. Dokternya keliatan udah senior banget. Dijelasin deh tuh satu-satu hasil rontgen nya. Lalu diputuskan malam itu untuk operasi gigi sebelah kanan, si gigi Impaksi Horizontal. Sempet minta langsung ajalah operasi dua tapi ga dibolehin sama dokternya (dan Alhamdulillah ga jadi langsung dua karena efek nya ga enak banget). Gusinya mulai dibius lokal, tunggu bbrp menit lalu dimulai deh. Ga sakit sih, cuma sayang nya sempet ngeliat bayangan gigi sendiri dari pantulan lampu jadi keliatan deh gusi lagi dibelek dan berdarah-darah (arrrrrgggghhhhhh). Terus ga boleh tutup mata, kalau tau gitu kan gw bawa kacamata item deh dari rumah. Butuh waktu yang lama untuk dokter nya mengeluarkan gigi gw, mungkin karna posisi nya memang sulit. Total waktu operasi nya hampir 1,5 jam. Dokternya sampai geleng-geleng karna biasanya paling lama hanya 1 jam.

Setelah selesai, dikasih segala macam obat, dibilangin juga efek nya akan bengkak, dan disuruh kontrol seminggu kemudian. Masih belum ngerasa sakit, cuma susah ngomong aja. Yuk mari pulang.

==========

Post – Odontectomy

Dan dimulailah efek-efek setelah operasi. Di perjalanan pulang, mulai terasa deh sakit nya. Makin lama makin berasa karena efek biusan nya yang mulai habis. Sumpah sakit banget ga boong. Walaupun sudah minum obat anti nyeri yang dikasih, tetep aja sakitttttt. Plus ada rasa sakit pas nelen, jadi mau minum aja susah. Semalemam itu rasanya kesiksa banget pokok nya, ngantuk tapi sakit ga bisa tidur. Cuma bisa nangis dan ketiduran karena udah capek (baru bisa tidur pas subuh). Pas bangun tidur, huaaaaaaa pipi gw bengkak sebelah T___T

Setelah 5 hari… bengkak mulai hilang…
image

Tapi bengkak ini wajar kok, katanya akan hilang 3-5 hari. Terus sakit nya udah hilang (Alhamdulillah), mungkin hilang pas biusan nya benar-benar abis ya. Masih susah buka mulut dan ngomong. Makan sih ga usah ditanya, cuma bisa makan bubur super cair, oatmeal yang juga super cair, jus dan susu. Gogok gigi pun susah, harus hati-hati banget takut kena bagian yang luka. Sekarang baru masuk hari kedua, bengkak nya sudah agak berkurang dan sudah boleh kumur-kumur pakai mouthwash. Weekend ini akan ke dokter lagi untuk kontrol, Alhamdulillah ga pake acara buka jaitan karena benang nya langsung menyatu ke kulit katanya.

Tadinya pengen dua minggu setelah operasi ini, langsung lanjut operasi untuk geraham sebelah kiri, supaya semua nya cepet selesai. Tapi sepertinya nggak deh, nanti aja sebulan lagi. Mau puas-puasin makan daging, sushi, nasi padang, dll dulu sebelum kembali makan bubur setelah operasi. Harus nya juga kemarin setelah cabut geraham atas, dikasih jeda nya dua minggu supaya bisa makan. Gw kemarin jeda nya cuma lima hari hikssss. Ya sudahlah, nasi sudah menjadi bubur, mari kita tambahkan kecap, ayam suir dan cakwe supaya bubur nya enak dan ga hambar hehehehe.

Pelajaran berharga dari drama gigi ini : jangan terlalu pede sama penampilan gigi dari laur yang terlihat rapi sampai kamu konsul ke dokter gigi dan lihat hasil rontgen nya hahahaha.

Yuk mulai rajin kontrol ke dokter gigi, ga menakutkan seperti yang dibayangin kok, sungguh 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s